Nuffnang Code

.:Nota Eriqa:.

Kadang2 kita tidak pernah bermaksud untuk menyakiti, namun kadang2 kita tidak pernah terfikir kita akan disakiti.

p/s: kalau rasa nak pinjam kata2 atau apa saja yang berkaitan dengan blog ni, sila link semula ke blog ini. TQ

Page copy protected against web site content infringement by Copyscape

Saturday, January 17, 2009

Perasaan Dalam Kebisuan

Kita sering bersendirian,
Kerna menganggap kita adalah kita,
Sehinggakan kita sering terlupa,
Mereka yang sentiasa berada di sisi.

Keegoan kadang kala menyakitkan,
Kadang kala memilukan,
Keegoan dalam dirimu,
Adalah terego pernah aku temui,
Namun mengapa keegoan itu,
Telah memikat hati kecilku ini?

Perilaku dirimu pada diriku,
Kerap kali aku salah tafsir,
Apakah kebaikan dirimu itu,
Hanya kebaikan seorang sahabat,
Atau apakah ia kebaikan seorang abang yang memahami?

Aku malu pada diriku,
Kerna kebaikan dirimu aku sering salah tafsir,
Pelbagai cara aku lakukan,
Untuk aku tepis perasaan yang hadir,
Namun seperti diduga,
Perasaan makin kuat bersarang.

Kadang kala aku rasakan,
Aku bermain dengan perasaan,
Kerna segalanya hadir tanpa dirancang,
Dan ia membuatkan aku tidak keruan.

Aku sedar siapa diriku ini,
Seorang insan yang hina,
Seorang insan yang terluka,
Tidak akan layak untuk menyayangi,
Insan yang semulia hatimu.

Aku mendiamkan diri,
Agar tidak lagi aku rasakan kekecewaan,
Kekecewaan yang pernah aku rasakan,
Sebelum aku mengenali dirimu.

Persahabatan yang kita jalinkan,
Lebih banyak kedukaannya dari kegembiraan,
Lebih tangisan dari tawa riang,
Namun hanya dapat aku pendam,
Segala yang berlaku,
Tidak mahuky tempuh,
Apa yang pernah aku lalui sebelum ini.

Kesedihan,
Kekecewaan,
Kegembiraan,
Hanya aku dapat rasakan,
Tidakku mahu kau mengetahui,
Apa yang bersarang di hati kecilku.

Berkali-kali aku kuatkan semangatku,
Untuk aku khabarkan pada dirimu,
Tentang perasaanku terhadap dirimu,
Namun kerap kali juga aku buang keberanianku,
Kerna tidak mahu aku tempuh,
Penolakan dari dirimu,
Terhadap diriku yang amat menyayangi dirimu.

Khabarkan pada diriku,
Apa yang patut aku lakukan,
Apakah patut aku mengharap,
Pada yang kau yang tidak pernah mengerti,
Tentang perasaan diriku.

Kerap juga aku tertanya-tanya,
Apakah patut aku melupakan perasaanku ini,
Dan meneruskan persahabatan kita,
Tanpa ada rasa gusar,
Tanpa ada rasa kasih.

Atau apakah patut aku terus menunggu,
Sehingga kau mengerti tentang perasaanku,
Namun aku gusar,
Kerna aku tahu,
Pasti air mata akan mengalir,
Jika kau menjadi milik orang.

No comments: